100 Meriam di Benteng Keraton Buton

Baubau(MedanPunya.Com) Indonesia adalah keindahan alami yang ada di berbagai wilayahnya yang tersebar di ribuan pulau dan patut dikunjungi setiap wisatawan. Nusantara ini bahkan patut berbangga karena salah satu objek wisatanya berupa benteng yang konon terluas di dunia.

Objek itu berlokasi di Kota Baubau, Provinsi Sulawesi Tenggara. Benteng yang dibangun untuk melindungi Keraton Buton di masa lampau tersebut juga dikenal sebagai Benteng Keraton Buton dengan 100 meriamnya.

Benteng ini berdiri kokoh dengan luas wilayah 22,8 hektar dan dikelilingi tembok sepanjang 2.740 meter di atas bukit. Bangunan abad ke-16 ini berbahan dasar batu gunung yang direkatkan dengan pasir dan batu kapur, tinggi benteng bervariasi antara 1-8 meter. Ketebalannya juga, antara 0,5-2 meter.

Terdapat 12 pintu dengan 16 pos pertahanan benteng ini yang pada setiap pintu dan sudutnya terpasang meriam yang berjumlah seratus pucuk. Dalam area yang dikelilingi dinding benteng, juga ada banyak benteng kecil. Karena itu, Benteng Keraton Buton tersebut juga dikenal dengan nama Seribu Benteng. Benteng-benteng kecil itu menjadi pendukung benteng induk. Setiap benteng dihubungkan dengan jalan-jalan rahasia.

Diantara sekian banyak benteng kecil itu, yang terkenal adalah Benteng Sorawolio. Dari cerita yang beredar, benteng itu berfungsi sebagai tempat pertahanan sekaligus persembunyian keluarga keraton jika benteng utama dikuasai musuh.

Yang lain adalah Benteng Baadia yang berfungsi sebagai benteng pengintaian. Posisinya lebih tinggi dari lembah di sekelilingnya. Ada juga Benteng Katobengke. Menurut legenda, di benteng itulah musuh yang tertangkap dieksekusi.

Dalam benteng juga ditemukan situs-situs bersejarah, seperti batu Popaua (batu pelantikan raja/sultan), Malige (rumah adat), Masigi (masjid), dan Sulana tombi (tiang bendera). Sulana Tombi terletak di sebelah kanan Masigi sebagai peninggalan sejarah yang sedianya adalah sebuah tiang bendera untuk mengibarkan bendera/panji Kesultanan Buton.

Tiang bendera setinggi 21 meter tersebut dibangun pada 1712 di antara masa pemerintahan Sultan Ke-4 Dayanu Iksanuddin dan Sultan Ke-5 La Balawo yang bergelar Sultan Abdul Wahab atau Mosabuna Yi Watole.

Sulana Tombi kini di­sanggah empat tonggak lantaran sudah termakan usia. Tiang dari kayu jati itu pernah tersambar petir, tapi masih terpancang dan sudah mengibarkan banyak bendera. Mulai bendera Keraton Buton, Belanda, Jepang, dan tentu saja Merah Putih.
 
50 Tahun
Benteng Keraton Buton awalnya dibangun dalam bentuk tumpukan batu yang tersusun mengelilingi kompleks istana. Tujuannya, membuat pagar pembatas antara kompleks istana dan perkampungan masyarakat.

Benteng itu dibangun sejak pemerintahan La Sangaji III (1591-1597) dan selesai secara keseluruhan pada masa akhir pemerintahan Sultan Ke-6 La Buke Gafarul Wadadu (1632-1645). Dengan demikian, benteng tersebut dibangun dalam kurun waktu sekitar 50 tahun dalam masa kepemimpinan tiga sultan yang berbeda.

Kerajaan Buton yang juga dikenal dengan nama Kerajaan Wolio diperkirakan berdiri pada abad ke-14. Para pendirinya adalah pendatang dari Johor, Malaka. Kerajaan itu memiliki hubungan erat dengan kerajaan besar Nusantara, Majapahit di Jawa. Ratu I Buton Wakaakaa kawin dengan Pangeran Sibatara dari Majapahit.

Raja Buton ketiga bernama Bataraguru dan raja keempat, Tuarade, pernah mengunjungi Majapahit. Kunjungan Tuarade itu membawa pulang empat tanda kekuasaan raja yang kemudian dikenal sebagai Syara Jawa (Pranata Jawa).

Prof Pim (J.W.) Schoorl dari Vrije University, Amsterdam, yang meneliti budaya Buton sangat menduga bahwa Kerajaan Buton berada di bawah pengaruh Jawa-Hindu. Dua abad kemudian, kerajaan itu berubah menjadi kesultanan Islam.

Perubahan sistem kerajaan menjadi kesultanan tidak lepas dari nama besar Sultan Murhum. Raja terakhir di antara 6 raja sekaligus sultan pertama di antara 38 sultan itu meme­rintah mulai 1538 hingga 1584 dengan gelar Murhum Kaimuddin Khalifatul Hamis. Makamnya hingga saat ini masih terawat dengan baik dalam kompleks keraton.

Murhum masuk Islam pada 1540. Adalah Syekh Abdul Wahid bin Sulaiman, ulama asal Semenanjung Tanah Melayu, yang pertama memperkenalkan Islam kepada raja Buton hingga berkembang di jazirah tenggara Pulau Sulawesi.

Nama Sultan Murhum diabadikan menjadi nama pelabuhan dan nama jalan di Kota Baubau. Di depan pelabuhan bahkan ada patung Murhum yang berfungsi sebagai bundaran simpang enam yang menghubungkan jalan-jalan utama dalam kota. Sungguh kan, di salah satu sudut negeri saja sudah memiliki keindahan yang patut dikagumi tidak saja warga setempat tapi juga turis dari berbagai negeri.***RepB/bs

 

Film

 

Otomotif

 

Infotainment

Rumah Ustad Jeffry Al Buchori Terbakar

Rumah Ustad Jeffry Al Buchori Terbakar

MedanPunya.Com - Musibah menimpa keluarga almarhum ustad Jeffry Al Buchori pada pagi dini hari Jumat (20/6). Rumah yang dihuni Umi Pipik dan ketiga

Pelawak Jojon Meninggal Dunia

Pelawak Jojon Meninggal Dunia

MedanPunya.Com - Dunia hiburan Indonesia kehilangan salah satu pelawak terbaiknya. Djuhri Masdjan atau yang lebih dikenal sebagai Jojon meninggal

 

Gaya Hidup

Kontrol Emosi Rendah Picu Orang Berpendidikan Baik Bisa Jadi Pembunuh

MedanPunya.Com - Pendidikan formal baik yang didapat seseorang tidak menjamin orang tersebut akan berperilaku baik. Berkaca dari kasus pembunuhan Ade Sara Angelina Suroto (19), yang dilakukan oleh Hafiz (19) dan Assyifa Ramadhani (19), mantan kekasih dan teman SMA tega melakukan aksi keji.

"Kalau ora [ ... ]

 

Pendidikan

Pakar Pendidikan Tidak Setuju Sistem UN dan Kurikulum Pendidikan Diubah

Jakarta(MedanPunya.Com) Dalam debat putaran keempat antara cawapres Jusuf Kalla (JK) dan Hatta Rajasa, JK menyatakan akan mengevaluasi sistem pelaksanaan UN. Pakar pendidikan Arief Rachman menilai tidak ada yang perlu diubah dari UN ataupun kurikulum pendidikan itu sendiri karena sudah memenuhi syar [ ... ]

 

Musik

Pemilik Nada Asli "tairway to Heaven" Gugat Led Zeppelin

MedanPunya.Com - Lagu Stairway to Heaven adalah salah satu lagu legendaris milik kelompok Led Zeppelin. Namun, siapa sangka kini grup asal Inggris itu digugat karena dianggap menjiplak beberapa bagian dari lagu tersebut.

Dan yang kini menuntut Jimmy Paige dkk adalah grup band yang namanya mungkin tak [ ... ]

 

Teknologi

BlackBerry Passport Ada Versi PutihnyaBlackBerry Passport Ada Versi Putihnya

MedanPunya.Com - Smartphone BlackBerry "kotak" yang diberi nama BlackBerry Passport akan segera dirilis pada September mendatang. Kabar terbaru, selain warna hitam, BlackBerry juga akan menyediakan unit BlackBerry Passport dalam balutan warna putih

Strategi dengan merilis gadget dengan Warna putih me [ ... ]