cache/resized/89223fafb7193a09af541cb2610486b2.jpg
Jakarta(MedanPunya) Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 17 Tahun 2020 ...
cache/resized/9e51edb2fb71b473d38ba9a7a712fc12.jpg
Washington(MedanPunya) Pemerintah Amerika Serikat tengah menyelidiki intensif apakah virus Corona ...
cache/resized/9a84fa7c035130d22fadbbf8666b577e.jpg
Medan(MedanPunya) Kapolda Sumatera Utara (Sumut) Irjen Martuani Sormin meminta semua pihak mematuhi ...

Seirampah(MedanPunya) Kepala Desa (Kades) Sei Buluh, Subandi (56) yang sebelumnya tertangkap tangan berzinah dengan istri orang lain di hotel kelas melati ternyata masih dibiarkan menjabat.

Kades Sei Buluh, Subandi hanya dijatuhi sanksi ringan.

Menurut Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai), Ikhsan, sanksi ringan terhadap Kades Subandi diberikan oleh Camat Teluk Mengkudu.

Sanksi ringan itu diberikan melalui teguran tertulis.

"Sanksi teguran tertulis itu diberikan Camat. Jadi begini, Dinas PMD ini kan hanya memfasilitasi saja," kata Ikhsan.

Ia mengatakan, adapun alasan pemberian sanksi ringan pada Kades Subandi, lantaran dia mengaku sudah berdamai dengan Ngapino, suami dari DF, selingkuhannya.

"Katanya mereka (Subandi dan Ngapino) sudah damai. Informasinya ada pencabutan berkas di kepolisian, maka dari itu hanya diberi teguran tertulis," ungkap Ikhsan.

Disinggung lebih lanjut kenapa Bupati Sergai tidak memberikan sanksi tegas kepada Subandi, mengingat ulahnya itu sangat mencoreng instansi pemerintahan, Ikhsan beralasan pimpinan tertinggi di Pemkab Sergai tidak bisa berbuat banyak.

Sebab, masalah Subandi dianggap sudah selesai. Terlebih ada keterangan yang menyebutkan bahwa berkas laporan di kepolisian sudah dicabut.

Disinggung lebih lanjut kenapa Bupati Sergai tidak memberikan sanksi tegas kepada Subandi, mengingat ulahnya itu sangat mencoreng instansi pemerintahan, Ikhsan beralasan pimpinan tertinggi di Pemkab Sergai tidak bisa berbuat banyak.

Sebab, masalah Subandi dianggap sudah selesai.

Terlebih ada keterangan yang menyebutkan bahwa berkas laporan di kepolisian sudah dicabut.

Sementara itu, Camat Teluk Mengkudu, Romian P Siagian mengatakan teguran yang diberikan pada Subandi bukan karena dia menyelingkuhi bini orang lain. Melainkan karena ulahnya itu membuat resah masyarakat.

"Dari segi undang-undang, hanya itu saja sanksi teguran tertulis. Kalau untuk pemberhentian, tidak bisa," kata Romian.

Ia mengatakan, teguran tertulis diberikan karena Subandi mengaku pihak keluarga selingkuhannya sudah mencabut berkas laporan dari kepolisian.

"Informasi yang saya dapat, katanya sudah berdamai. Walaupun kepolisian belum ada menerbitkan SP3," kata Romian.

Disinggung lebih lanjut mengenai kasus perzinahan ini, Romian mengatakan Kades Subandi hanya bisa dipecat jika melakukan korupsi dan kasus pidana umum yang hukumannya di atas lima tahun.

Saat ini pun, kata Romian, tidak ada lagi riak-riak di tengah masyarakat menyangkut kasus perzinahan Subandi.

"Intinya di desa masih kondusif. BPD (Badan Permusyawaratan Desa) juga kondusif. Tidak ada riak-riak lagi. Karena kami juga sudah cek ke berbagai elemen. Sudah kami jelaskan, secara undang-undang itu seperti apa. Gitulah kenyataannya sekarang ini," kata Romian.***trb/mpc/bs



  • 0 komentar
  • Baca 202 kali