cache/resized/4b58a38fdcca9a594c83be1e8a19081b.jpg
Riyadh(MedanPunya) Sebuah laporan merebak bahwa penasihat Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran ...
cache/resized/e76a786f47a2f13b6459e30c03d9ce01.jpg
Jakarta(MedanPunya) Institute for Criminal and Justice Reform ( ICJR) mempertanyakan pemenuhan ...
cache/resized/82b6617f94ea680115c3ba247773a2d5.jpg
New York(MedanPunya) Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengeluarkan kritikan kepada ...

Canberra(MedanPunya) Menteri Luar Negeri Australia, Julie Bishop mengatakan Rusia harus membayar kompensasi kepada keluarga dari ke-38 warga Australia yang tewas akibat ditembak jatuhnya penerbangan Malaysia Airlines MH17 pada 2014.

Penyelidik resmi sekarang telah yakin kalau rudal dari brigade anti-pesawat 53 Federasi Rusia adalah yang bertanggung jawab atas serangan rudal terhadap pesawat MH17.

Akibatnya, Australia dan Belanda mendesak Rusia secara hukum bertanggung jawab atas penembakan pesawat penumpang itu.

Menlu Julie Bishop mengatakan keluarga korban ingin melihat Rusia dimintai pertanggungjawaban.

"Mereka ingin mendapatkan kata akhir tetapi mereka juga membutuhkan keadilan dan kami akan mencari penyembuhan atas kekejaman yang disebabkan oleh perilaku ini," kata Julie Bishop.

"Kami menganggap Rusia bertanggung jawab di bawah hukum internasional atas perannya dalam menembak jatuh MH17."

Menteri Luar Negeri Belanda Stef Blok mengatakan Belanda dan Australia telah "mendesak Rusia untuk mengadakan pembicaraan yang bertujuan mencari solusi yang akan membuat keadilan bagi penderitaan luar biasa dan kerusakan yang disebabkan oleh kejatuhan MH17".

Dia mengatakan Rusia sejauh ini gagal bekerja sama "sama sekali" dengan penyelidikan kejahatan dalam insiden itu.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan dalam sebuah jumpa pers bahwa Rusia tidak ikut serta sepenuhnya dalam penyelidikan yang dilakukan oleh Belanda atas insiden tersebut dan karenanya mereka tidak tidak dapat mempercayai temuan-temuan yang diungkapkan.

Ketika ditanya apakah Kremlin membantah tuduhan keterlibatan Rusia, dia berkata: "Tentu saja."

Peskov menyerahkan pertanyaan tentang kemungkinan kompensasi bagi keluarga korban ke Kementerian Luar Negeri Rusia.

Pesawat Boeing 777 milik maskapai Malaysia Airline itu sedang dalam perjalanan dari Amsterdam menuju Kuala Lumpur ketika ditembak jatuh pada 17 Juli 2014.

Seluruh awak dan penumpang yang berjumlah 298 orang di dalamnya tewas.

Peristiwa itu terjadi hanya berjarak 50 kilometer dari perbatasan Ukraina-Rusia dan penyelidikan terhadap siapa yang melancarkan serangan rudal itu terus berlanjut.

Insiden mematikan itu terjadi selama perang di Donbass.

Namun Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan mereka tidak ada hubungan apapun dengan tragedi jatuhnya pesawat MH17.

Kelompok jurnalis warga, Bellingcat, telah mengungkapkan identitas seorang tokoh kunci yang diincar oleh tim penyelidik gabungan (JIT) yang dipimpin Belanda untuk menyelidiki ditembak jatuhnya MH17.

Bellingcat menuduh warga Rusia Oleg Vladimirovich Ivannikov menjadi orang yang dicari oleh Tim Investigasi Gabungan (JIT), tetapi sosok ini hanya dikenal dengan kode nama "Orion" dan "Andrey Ivanovich".

Kelompok ini mengklaim Ivannikov adalah seorang perwira Rusia pada saat MH17 ditembak jatuh dan bekerja menyamar di apa yang disebut Republik Rakyat Lugansk. Bellingcat juga mengatakan ia mengkoordinasikan dan mengawasi kegiatan militer militan Rusia, separatis pro-Rusia dan" tentara swasta " kontingen ... [dan] juga mengawasi pengadaan dan pengiriman senjata melintasi perbatasan Rusia-Ukraina ".

Militer Rusia membantah adanya rudal kompleks yang pernah melintasi perbatasan antara Rusia dan Ukraina.

Pemerintah Australia mengumumkan dalam anggaran bulan Mei akan mengeluarkan $ 50 juta selama empat tahun sebagai dana persiapan untuk membiayai proses penuntutan yang akan menyeret mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.***dtc/mpc/bs


  • 0 komentar
  • Baca 156 kali