cache/resized/4b58a38fdcca9a594c83be1e8a19081b.jpg
Riyadh(MedanPunya) Sebuah laporan merebak bahwa penasihat Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran ...
cache/resized/e76a786f47a2f13b6459e30c03d9ce01.jpg
Jakarta(MedanPunya) Institute for Criminal and Justice Reform ( ICJR) mempertanyakan pemenuhan ...
cache/resized/82b6617f94ea680115c3ba247773a2d5.jpg
New York(MedanPunya) Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengeluarkan kritikan kepada ...

Guatemala City(MedanPunya) Oposisi pemerintah Guatemala menilai, badan penanggulangan bencana (Conred) gagal mengindahkan peringatan dari ahli vulkanologi tentang peningkatan aktivitas seismik Gunung Fuego.

Tokoh oposisi senior Mario Tarcena menyatakan, pemerintah harus menyelidiki kemungkinan adanya tindakan lalai.

Sementara, 99 orang tewas sejak erupsi Gunung Fuego pada Minggu (3/6/2018), dan jumlahnya diperkirakan masih akan bertambah.

Pakar vulkanologi telah memperingatkan pejabat di Conred untuk segera mengevakuasi area di sekitar Gunung Fuego pada Minggu lalu, sebelum gunung meletus.

Saat itu, Gunung Fuego telah terpantau mengalami peningkatan aktivitas seismik dan aliran material vulkanik bergerak cepat. Peringatan tersebut tidak diperhatikan oleh Conred dengan cepat, dan mengklaim peringatan para ahli tidak cukup tepat untuk memicu evakuasi massal.

Kepala Conred Sergio Cabanas menyatakan, penduduk lokal telah menerima latihan prosedur darurat, tapi tidak mampu menerapkannya karena aktivitas gunung terjadi begitu cepat. Dari 99 korban tewas yang ditemukan, 25 di antaranya sudah diindentifikasi dan masih banyak orang dinyatakan hilang.

"Kami telah memiliki data nama dan lokasi mereka hilang dan jumlahnya mencapai 192 orang," katanya.

Pencarian terus berlanjut, namun ada kekhawatiran hujan lebat akan menyebabkan longsor lumpur dari gunung. Sementara, gunung api masih memuntahkan abu dan bebatuan.

"Aktivitas terus berlanjut dan kemungkinan muntahan material juga masih berlangsung selama beberapa jam ke depan atau hari," demikian pernyataan Institut Vulkanologi.***kps/mpc/bs


  • 0 komentar
  • Baca 533 kali