cache/resized/568a86d8d8e289493dd92041cc167676.jpg
Doha(MedanPunya) FIFA secara resmi meluncurkan logo Piala Dunia 2022. Logo Piala Dunia yang akan ...
cache/resized/e7d56ad1eb9b6dc4f18b672b05a683f0.jpg
Bangkok(MedanPunya) Kerajaan Thailand dilaporkan merilis foto selir Raja Maha Vajiralongkorn dalam ...
cache/resized/f695b99f0277758dfe81e7b4284ae74e.jpg
Naples(MedanPunya) Dries Mertens tak menahan diri ketika ditanya soal keputusan Maurizio Sarri ...

Seoul(MedanPunya) Korea Utara (Korut) dilaporkan menembakkan proyektil. Beberapa saat setelah mereka menawarkan pertemuan dengan Amerika Serikat ( AS).

Negosiasi dua negara menjadi buntu sejak gagalnya pertemuan kedua antara Presiden AS Donald Trump dengan Pemimpin Korut Kim Jong Un di Vietnam Februari lalu.

Menurut militer Korea Selatan (Korsel), Korea Utara menembakkan dua proyektil yang terbang hingga 330 km dari area Kaechon di Provinsi Pyongan Selatan.

Kami mendesak kepada Utara untuk menghentikan aksi yang bisa memanaskan situasi di kawasan," demikian pernyataan Kantor Staf Gabungan Korsel.

Tidak ada detil lain yang disajikan Seoul. Namun ini adalah uji coba terbaru sejak Agustus, dengan tes sebelumnya diidentifikasi sebagai rudal jarak pendek. Sementara Amerika Serikat (AS) melalui pejabat seniornya menuturkan mereka sudah menerima informasi bahwa Pyongyang menembakkan dua proyektil.

"Kami terus melakukan pengawasan akan situasi ini, dan mendiskusikannya dengan sekutu kami di kawasan," kata pejabat senior yang tak disebut identitasnya itu.

Trump dan Kim sepakat untuk memulai kembali negosiasi sejak bertemu di Zona Demiliterisasi Juni lalu. Namun, pembicaraan itu urung terlaksana.

Wakil Menteri Luar Negeri Korut Choe Son Hui berujar, mereka siap untuk duduk bersama AS dan berdiskusi soal denuklirisasi akhir September ini.

Komentar Choe terjadi setelah di akhir Agustus, dia memperingatkan ekspektasi Korut untuk bisa berdialog dengan Washington perlahan-lahan menghilang.

Saat ditanya prospek pembicaraan level bawah September ini, Trump mengatakan dia punya hubungan baik dengan Kim.

"Saya selalu berkata pertemuan itu tidak buruk. Mari lihat apa yang akan terjadi," katanya.

Selama periode pertemuan yang ditawarkan, Korea Utara menyatakan mereka akan berkorespondensi dengan Dewan Umum PBB yang bermarkas di New York.

Pada Senin (9/9), Choe mengutip ucapan Kim yang menyatakan Korut akan menunggu hingga akhir tahun supaya AS bisa menghentikan segala kebijakan spekulatif mereka.

"Kami menyerukan kepada AS untuk menawarkan metode yang masuk akal, atau bersiap menerima risiko rusaknya keseluruhan proses diplomatik," ancamnya.

Saat dikonfirmasi soal agenda pertemuan yang ditawarkan oleh Korut, Washington melalui pejabatnya menjelaskan saat ini mereka tidak punya rencana apa pun. Utusan Khusus AS untuk Korut Stephen Biegun meminta, sebaiknya Korut berhenti mencoba cara menghalangi upaya denuklirisasi jika ingin negosiasi itu berhasil.

"Kami sudah menegaskan kepada Korea Utara bahwa kami siap bergerak begitu mendengar kabar dari mereka. Kami siap, namun tak bisa melakukannya sendiri," tegas Biegun.***kps/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 25 kali