cache/resized/9a84fa7c035130d22fadbbf8666b577e.jpg
Medan(MedanPunya) Kapolda Sumatera Utara (Sumut) Irjen Martuani Sormin meminta semua pihak mematuhi ...
cache/resized/2b2c034cf620b2a0f357c14287c0a073.jpg
Washington(MedanPunya) Otoritas Amerika Serikat (AS) resmi mendakwa Presiden Venezuela, Nicolas ...
cache/resized/de63f0d2a22d502cee5872cc2ecad34c.jpg
MedanPunya - Menyusul ponsel orang terkaya dunia, Jeff Bezos, diretas melalui file video yang ...

Ankara(MedanPunya) Turki menggunakan obat yang dikirimkan dari China untuk para pasien yang menderita penyakit virus Corona atau COVID-19.

"Mulai pagi ini, kita telah mendatangkan obat khusus yang digunakan di China, yang diklaim telah menghasilkan perbaikan pada pasien-pasien yang dirawat intensif, mengurangi waktu mereka dalam perawatan dari 11-12 hari menjadi empat hari," kata Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca kepada para wartawan.

Koca tidak memberikan informasi lebih detail mengenai obat yang dimaksud. Namun obat antimalaria, chloroquine belakangan ini telah digunakan untuk merawat pasien coronavirus di China serta Prancis.

Sejumlah peneliti telah mengatakan bahwa chloroquine menunjukkan harapan besar, meski para ilmuwan sepakat bahwa pengujian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan apakah obat tersebut benar-benar efektif dan aman.

Menurut data pemerintah yang dirilis pada Senin (23/3) waktu setempat, Turki secara resmi mencatat 1.529 kasus coronavirus dan 37 kematian.

Koca mengatakan bahwa 50 ribu alat tes cepat corona telah tiba dari China pada Senin (23/3) dan telah mulai digunakan. Diharapkan sekitar 300 ribu alat tes akan tiba di Turki pada Kamis (26/3) mendatang.

Koca menambahkan bahwa pemerintah China telah sepakat dengan Turki untuk berbagi informasi mengenai virus corona seiring kedua negara meningkatkan kerja sama untuk memerangi pandemi ini***dtc/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 38 kali