cache/resized/03ae02c03a497507a5cc772e7d2ad074.jpg
Jakarta(MedanPunya) Mahkamah Agung (MA) menyunat hukuman mantan Menteri Sosial Idrus Marham. Ia ...
cache/resized/e7c744cd89e31cec761eab760e829fec.jpg
Medan(MedanPunya) Gubernur Edy Rahmayadi menegaskan keharusan Apatur Sipil Negara (ASN) Sumatera ...
cache/resized/6039b8c3883e38106b1a3814f7533f80.jpg
Jakarta(MedanPunya)  KPK mengamankan Wali Kota Medan Dzulmi Eldin dalam operasi tangkap tangan ...

Jakarta(MedanPunya) Dukungan Presiden AS, Donald Trump pada RUU Hak Asasi Manusia (HAM) di Hong Kong terkait demo-anti pemerintahan dinilai memperparah kondisi ekonomi global.

Tindakan campur tangan Trump ini sekaligus membuat China marah yang akhirnya berdampak pada perang dagang yang berpotensi memburuk. Potensi kesepakatan dagang yang mungkin tidak akan direalisasikan pada Desember 2019, sekaligus menekan pergerakan dari nilai tukar mata uang Asia terhadap dollar AS.

"Optimisme terhadap potensi kesepakatan dagang AS Tiongkok mungkin sedikit menyusut hari ini karena Presiden Trump akhirnya tadi pagi menandatangani RUU HAM Hongkong menjadi UU," kata Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra, Kamis (28/11).

Mengutip data Bloomberg, rupiah melemah tipis 2 poin pada level Rp 14.092 per dollar AS atau turun 0,02 persen dibandingkan penutupan Rabu Rp 14.090 per dollar AS.

Dollar Hong Kong juga melemah 0,02 persen pada level 7.828 per dollar AS. Sementara dollar Singapura melemah 0,06 persen pada level 1.366 per dollar AS.

Selama sepekan, rupiah memang tampak bergerak statis demikian juga halnya dengan beberapa mata uang Asia yang tidak menunjukkan pergerakan signifikan.

Menurut Ariston, hal ini karena pasar masih menunggu reaksi China terhadap kesepakatan dagang yang akan dimulai sekitar dua pekan kedepan.

"Reaksi yang keras dikhawatirkan akan mengganggu negosiasi yang kian dekat dan rupiah bisa tertekan," jelasnya.

Ariston memproyeksikan pergerakan rupiah sepanjang hari ini akan berada pada level Rp 14.050 per dollar AS sampai dengan Rp 14.120 per dollar AS.***kps/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 24 kali