cache/resized/a169e5794c5351a617f5fa2480cc01f3.jpg
Beijing(MedanPunya) Citra satelit terbaru menunjukkan aktivitas China yang tengah membuat kapal ...
cache/resized/b0464be8544b45de19561aca7b0af046.jpg
Bandar Sri Begawan(MedanPunya) Pemerintah Brunei Darussalam tidak hanya memberlakukan hukuman rajam ...
cache/resized/68a55234bdb2786d58de1973a2ca422d.jpg
Washington(MedanPunya) Presiden AS Donald Trump kembali memuji kerja pasukan AS dalam memerangi ...

Jakarta(MedanPunya.Com) Pemerintah mengklaim memiliki anggaran untuk menutupi potensi over kuota bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi yang disebutkan PT Pertamina (Persero) sebesar 1,62 juta kiloliter.

Menteri Keuangan Chatib Basri menegaskan, pemerintah enggan menambah subsidi BBM bukan lantaran tidak memiliki anggaran. "Bukan persoalan uang. Enggak besar kok (untuk nutup over kuota). Paling kalau 1,62 juta kiloliter itu Rp 4 triliun," kata Chatib.

Chatib mengungkapkan, alasan pemerintah tidak punya anggaran untuk membayar subsidi BBM, tidaklah benar. Sebab, pemerintah masih bisa membayar Pertamina meskipun terjadi depresiasi kurs dari Rp 11.700 per dollar AS, menjadi Rp 11.900 per dollar AS. Padahal tiap penurunan Rp 100 per dollar AS, pemerintah butuh menambah pengeluaran Rp 2,6 triliun.

"Jadi saya tegaskan, isunya bukan soal uang. Kuota BBM tidak bisa ditambah bukan karena uangnya enggak ada, tapi di dalam UU APBN pasal 14 disebut volumenya dikunci 46 juta kiloliter. Jadi, walaupun uangnya ada, enggak boleh BBM bersubsidi jadi 46,001 juta kiloliter," tandas dia.

Sebelumnya, Pertamina memperhitungkan ada potensi over kuota untuk ketiga jenis BBM bersubsidi, totalnya 1,62 juta kiloliter. Dengan kuota 46 juta kiloliter, Premium diperhitungkan akan habis pada 24 Desember 2014, kerosine atau minyak tanah akan habis pada 22 Desember 2014, sedangkan solar akan habis lebih awal, yakni pada 6 Desember 2014.***kps/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 1098 kali