cache/resized/f695b99f0277758dfe81e7b4284ae74e.jpg
Naples(MedanPunya) Dries Mertens tak menahan diri ketika ditanya soal keputusan Maurizio Sarri ...
cache/resized/f95acf087ea3c8aaa4510ffa1381d291.jpg
Pyongyang(MedanPunya) Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un dikabarkan meminta uang kepada ...
cache/resized/a169e5794c5351a617f5fa2480cc01f3.jpg
Beijing(MedanPunya) Citra satelit terbaru menunjukkan aktivitas China yang tengah membuat kapal ...

Jakarta(MedanPunya) Mahkamah Agung (MA) menyunat hukuman mantan Manajer Produksi PLN Kitsbu, Sumatera Utara, Muhammad Ali. Di kasus itu, negara merugi hingga Rp 2,3 triliun.

Kasus bermula saat PLN akan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PTLGU) Blok 2 Belawan, Sumatera Utara, pada 2010. Belakangan terungkap proyek ini mengungkap skandal megakorupsi mencapai ratusan miliar rupiah. Jaksa Agung membidik kasus ini dan menyelidik banyak pihak. Salah satunya Ali dan ia didudukkan di kursi pesakitan.

Dalam persidangan, jaksa membeberkan kerugian negara mencapai Rp 2,3 triliun. Sebab, seharusnya pekerjaan LTE itu menghasilkan output listrik 132 MW sejak 2012, namun kenyataannya yang diproduksi hanya 123 MW.

Pada 1 Oktober 2014, Pengadilan Negeri (PN) Medan menjatuhkan hukuman 4 tahun penjara kepada Ali. Hukuman itu diperberat menjadi 8 tahun penjara oleh Pengadilan Tinggi (PT) Medan pada 13 Februari 2015.

Di tingkat kasasi, hukuman kembali diperberat menjadi 10 tahun penjara. Atas hukuman itu, Ali lewat kuasa hukumnya mengajukan PK.

"Kabul," demikian bunyi amar putusan yang dilansir website MA, Senin (15/4).

Duduk sebagai ketua majelis Prof Dr Surya Jaya dengan anggota Suhadi dan Leopold Luhut Hutagalung. Majelis menurunkan hukuman dari 10 tahun penjara menjadi 7 tahun penjara. Dalam putusan itu, Prof Dr Surya Jaya memilih mengajukan dissenting opinion dan menyatakan permohonan PK itu harusnya ditolak.

Di kasus ini, pelaksana proyek Direktur PT Mapna Indonesia, M Bahalwan dihukum selama 11 tahun dan harus mengembalikan kerugian negara sebesar Rp 337 miliar.***dtc/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 83 kali