cache/resized/89223fafb7193a09af541cb2610486b2.jpg
Jakarta(MedanPunya) Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 17 Tahun 2020 ...
cache/resized/9e51edb2fb71b473d38ba9a7a712fc12.jpg
Washington(MedanPunya) Pemerintah Amerika Serikat tengah menyelidiki intensif apakah virus Corona ...
cache/resized/9a84fa7c035130d22fadbbf8666b577e.jpg
Medan(MedanPunya) Kapolda Sumatera Utara (Sumut) Irjen Martuani Sormin meminta semua pihak mematuhi ...

Medan(MedanPunya) Pemerintah Kota (Pemko Medan) telah menyiapkan lahan kuburan khusus bagi para pasien terkait Corona yang meninggal. Lahan tersebut akan digunakan jika ada kendala terkait pemakaman.

"Kita secara khusus, Medan, sudah menyiapkan sampai kepada upaya akhir yang dilakukan seandainya ada yang korban meninggal, karena ini menjadi masalah karena keterbatasan tempat kuburan umum, kemudian hal-hal lain menjadi hambatan. Pemerintah Kota sudah menyiapkan tempat penguburan khusus ini dengan tim penguburnya," kata Kadis Kesehatan Kota Medan, Edwin Effendi.

Namun, Edwin tak menyebut detail di mana dan berapa luas lahan kuburan khusus tersebut. Dia mengatakan lahan pemakaman itu akan dilengkapi fasilitas penunjang lainnya.

"Kemudian juga sarana dan fasilitas penunjangnya sehingga dengan tempat penguburan ini bisa terbantu kalau seandainya ada hal korban sampai krisis akhir meninggal," tuturnya.

Edwin mengingatkan warga Medan tetap mengikuti imbauan pemerintah untuk menjaga jarak dan mengurangi aktivitas di luar rumah. Hal ini ditujukan demi mencegah penyebaran virus Corona makin meluas di Medan.

"Tetap di rumah, supaya yang sehat tidak tertular yang sakit, yang sakit supaya tidak menularkan dan diupayakan sembuh. Tetap di rumah," ucapnya.

Sebelumnya, memang sempat terjadi insiden terkait persoalan pemakaman jenazah terkait Corona di Medan. Salah satunya pemasangan spanduk penolakan pemakaman korban virus Corona oleh warga di Simalingkar.

Spanduk penolakan itu sempat terlihat di beberapa lokasi pada Senin (30/3). Namun, spanduk tersebut telah diturunkan hari ini setelah warga diberi penjelasan.***dtc/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 87 kali