cache/resized/e76a786f47a2f13b6459e30c03d9ce01.jpg
Jakarta(MedanPunya) Institute for Criminal and Justice Reform ( ICJR) mempertanyakan pemenuhan ...
cache/resized/82b6617f94ea680115c3ba247773a2d5.jpg
New York(MedanPunya) Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengeluarkan kritikan kepada ...
cache/resized/d62aab24d5771b45119d776c93896d07.jpg
New York(MedanPunya) Sidang Umum PBB di New York, Amerika Serikat, dipenuhi gelak tawa ketika ...

Jakarta(MedanPunya) Tokoh Reformasi Amien Rais memiliki kesan tersendiri terhadap Presiden kedua RI Soeharto. Menurut Amien, Soeharto bukan pemimpin bertangan besi yang tega menindas rakyat seperti Mao Zedong di China atau Joseph Stalin di Uni Soviet.

Hal itu, kata Amien, dibuktikan dengan mundurnya Soeharto dari kursi kepresidenan saat didesak oleh mahasiswa dan kelompok lainnya.

"Pak Harto Bukan Mao Zedong. Pak Harto bukan Stalin. Pak Harto bukan pemimpin Cekoslovakia atau Hungaria yang menggilas rakyatnya sendiri," ujar Amien dalam Peringatan 20 Tahun Reformasi.

"Tapi Pak Harto ini begitu melihat keadaan yang memang memanas, kemudian ada keikhlasan. Ya sudah, inilah saatnya harus lengser keprabon," kata Amien.

Mantan Ketua Umum PAN itu bahkan menyebut orang-orang yang meminta Soeharto segera diadili bak pahlawan kesiangan.

Menurut Amien Rais, mereka yang setelah Soeharto jatuh kemudian meminta Soeharto diadili tak pernah terlihat dalam aksi menggulingkan Soeharto, sebelum Jenderal Tersenyum itu mundur pada 21 Mei 1998.

"Karena itu saya mengingatkan, mereka yang minta Pak Harto diadili itu waktu itu enggak ada di mana-mana. Enggak kelihatan. Dalam pewayangan seperti raksasa sudah mati, dicabuti bulunya. Seperti dia yang membunuh raksasanya," tutur Amien yang saat itu menjabat Ketua Umum PP Muhammadiyah.

Amien mengatakan, sistem politik otoriter di era Orde Baru tercipta bukan hanya karena Soeharto.

Menurut Amien, para anggota MPR dan DPR waktu itu juga turut bertanggung jawab karena selalu mengiyakan seluruh ucapan Soeharto.

"Apa pun yang dikatakan Pak Harto selalu setuju. Suatu ketika baru mau sidang pleno, baru mau masuk ruang, belum apa-apa sudah setuju. Pernah juga saking semangatnya palunya mencelat (terlempar)," kata Amien.

Ia pun mengutip sejarah Nabi Muhammad SAW saat menaklukan kota Mekah. Saat itu, Nabi Muhammad memaafkan seluruh orang Quraisy yang dulu pernah menghina dan menindas umat Islam.

"Kalau kita menilik sejarah Nabi yang sangat memberikan maaf kepada musuh itu, maka saya katakan, pidato Nabi yang sudah lama itu diingat oleh sejarawan sampai sekarang, yaitu ketika musuh-musuh Nabi yang dulu menjarah rumah di Mekah (dimaafkan)," kata Amien.

"Ketika Nabi datang mereka siap mendapatkan perlakuan yang sama. Tapi waktu itu di luar dugaan setelah kumpul orang Quraisy, Nabi mengatakan, 'Sekarang kalian bebas, tidak ada lagi konsekuensi hukum apa pun karena kami sudah menang, kami maafkan'," ujar mantan Ketua MPR itu.***kps/mpc/bs


  • 0 komentar
  • Baca 2266 kali