cache/resized/de63f0d2a22d502cee5872cc2ecad34c.jpg
MedanPunya - Menyusul ponsel orang terkaya dunia, Jeff Bezos, diretas melalui file video yang ...
cache/resized/e8817f3e820125f5141ada3a1cb021dd.jpg
Teheran(MedanPunya) Seorang anggota parlemen Iran menawarkan uang sebesar US$ 3 juta (Rp 40,3 ...
cache/resized/b08c12473eaedd350872fbba9d495169.jpg
Jakarta(MedanPunya) Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan ada cucu usaha dari PT Garuda Indonesia ...

Jakarta(MedanPunya) Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan sudah seharusnya Indonesia memberikan bantuan pada Australia yang sedang tertimpa bencana kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Hal itu disampaikan Hadi saat menjadi Inspektur Upacara Pelepasan bantuan Satgas Garuda RI untuk mengatasi karhutla di Australia, di Lanud Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Sabtu (1/2).

"Saat ini telah terjadi kebakaran hutan dan lahan yang sangat besar di Australia dan telah berlangsung beberapa bulan," kata Hadi.

"Oleh karenanya, sudah selayaknya kita semua memberi bantuan kepada negara tetangga kita, Australia," imbuh dia.

Hadi mengatakan, Australia dalah negara yang sering membantu Indonesia dalam menangani bencana.

Terlebih lagi, lanjut Hadi, Indonesia dan Australia melalui perjanjian Lombok Tahun 2006 sudah sepakat untuk saling membantu jika terjadi bencana atau situasi darurat. Sehingga sudah seharusnya Indonesia membantu Australia.

"Yang ditandatangani Indonesia dan Australia pada tahun 2006 menyebutkan kerja sama dan saling memberi bantuan bila dibutuhkan saat terjadi bencana ataupun situasi kedaruratan," ungkapnya.

Diketahui, Satgas Garuda RI terdiri 44 orang. Personel TNI sebanyak 41 orang terdiri dari tiga orang Tim LO berasal dari Angkatan Udara (AD) dan satu dari Angkatan Udara (AU).

Kemudian Tim Zeni Konstruksi 36 orang dengan rincian 26 orang TNI AD (menzikon), enam orang TNI AL (yonmar) dan empat orang TNI AU (disfaksonau).

Selain TNI, ada juga satu orang berasal dari Kementerian Luar Negeri dan dua orang dari BNPB. Sehingga total menjadi 44 orang.***kps/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 28 kali